27.4.15

Migrain oh Migrain

Kutulis apa yang kurasakan untuk diriku yang sedang bersedih karena terkena migrain. Dan untuk diriku yang sedang berbahagia karena cicilan laptopku akhirnya lunas. 

Ini kali pertamanya aku terkena migrain dalam hidupku, seakan ada sesuatu yang hidup di kepala bagian kanan belakang. Hal ini tentu sangat mengganggu ketika migrainku sedang parah-parahnya, tapi aku sudah kadung janji dengan seorang teman untuk hadir sebagai juri lomba melukis di acaranya.

Sedang menjuri kepala berdenyut, sedang bicara kepala berdenyut. Sedikit kuhentak-hentakkan telapak tanganku ke kepala, berharap migrain itu akan reda. Namun bukannya menjinak, migrain itu seakan bertambah liar. Semakin aku melawannya, migrain itu seperti ikut melawan juga, malah galakan dia. 

Sepulang jadi juri, migrainku bertambah parah, obat yang kuminum pun tak mempan untuk mengatasi migrain ini. Kubawa shalat, itu pun tak khusyuk karena rasa sakit yang tak karuan. 

Lalu aku sedikit berpikir (karena jika terlalu banyak, aku khawatir migrain ini malah semakin menjadi.). Aku sedikit berpikir, bahwa ternyata aku lupa mengenai Law of Atrraction, hukum keikhlasan kuantum di alam semesta. Tidak seharusnya aku melawan dan bersedih atas apa yang telah Tuhan beri, walaupun itu dalam bentuk migrain. Karena ketika migrain itu berdenyut, sontak mulutku pasti langsung menyebut, istighfar-istighfar.. Bukankah itu bagus?

Lalu aku aplikasikan kemampuan berserahku dengan menantang migrain itu. Kali ini aku tidak melawannya, tapi aku persilahkan ia datang ke kepalaku. Migrain, datanglah.. Aku tidak takut. Akan kutanggung dirimu dengan keikhlasanku padaNya. Sang Maha Pemberi Migrain.

Benar saja, migrain itu semakin sering datang. Ternyata ia memenuhi panggilanku. Sudah 2 hari migrain masih singgah di kepala bagian kanan belakang. Ternyata ia tidak mempan oleh kepasrahanku. Barulah kusadari, mungkin aku belum benar-benar ikhlas dan pasrah. Toh nyatanya aku jadi berat berdiri melaksanakan shalat karena migrain itu. 

Lalu aku berpikir lagi, kali ini sedikit kuperbanyak pikiranku. Ya, sekarang aku tahu apa yang akan kulakukakan. Melawan migrain itu dan menyerahkan skornya kepada "sang Wasit". Allah Ta'Ala. 

Sebelum tidur di malam hari aku berdoa "Ya Allah terima kasih telah mengizinkan aku berbaring di malam ini untuk melepas lelah. Aku ikhlaskan migrain ini menimpaku, aku bahagia sebab jadi tahu bagaimana rasanya migrain itu. Tapi seandainya boleh memilih, tolong angkat migrain ini dari kepalaku dan jadikan sebagai penggugur dosa baginya. Serta bangunkan aku pada pukul 2 malam nanti, aku ingin sujud dan berdoa padaMu."

Pukul 02.00 tepat aku bangun. Luar biasa, Allah mengabulkan do'aku. Tapi rasanya aku tak sanggup menahan kantuk hingga aku pun tertidur lagi. Memang kurang ajar betul hambaMu yang satu ini. Sudah meminta dan dikabulkan, malah ngaret. Satu jam kemudian aku  baru benar-benar bangun, aku telat satu jam dari perjanjianku dengan Tuhan.

Dan di malam ini aku merasa benar-benar kurang ajar, dalam do'aku aku meminta banyak sekali. Shalat 4 rakaat, mintanya banyak sekali. Tapi malam itu, aku benar benar bahagia. 

Di pagi harinya, entah kenapa tidak ada yang berarti, kepalaku masih migrain, tapi aku mencoba untuk mengalihkan pikiranku pada hal hal yang menyenangkan dan melupakan bahwa aku sedang migrain.

Siang harinya aku minum obat lagi, lalu sorenya migrainku pun akhirnya mulai mereda. Alhamdulillah, aku sangat bersyukur. Kini aku tahu rahasianya hidup ini : Semakin kuat keinginanku akan sesuatu, semakin kuat pula aku harus mengikhlaskan sesuatu itu.


-Ditulis dari laptop yang cicilannya sudah lunas. Jakarta, 27 April 2015-

5.4.15

berharap Tuhan

Kutanggung penderitaan dan cobaan dunia karena kecintaanku pada Engkau
Kulepas pula beban yang melekat di punggungku karena taatku padaMu
Bukankah tiada surga kecuali surga yang dipagari oleh ketidaksenangan?

Maka bahagiaku sebab pertahananku dari pedihku demi menujuMu.


Jakarta, April 2015

Aku jatuh cinta pada tanganmu yang kotor tapi tak meminta

Beberapa waktu lalu aku pergi ke rumah sakit, menjemput kakakku yang bekerja di sana. Pukul setengah dua aku berangkat dan tiba disana pukul dua. Sekitar setengah jam aku menunggu kakakku di depan rumah sakit sambil memperhatikan sekeliling. Lalu mataku menangkap seorang nenek dengan tubuh yang membungkuk, menghadap tempat sampah. 

Entah apa yang ia cari, barangkali seberkas botol atau gelas plastik. Ingin kuhampiri tapi tak kubawa sepeserpun dalam saku. Kupandangi lekat-lekat tubunya, semakin kupandangi aku semakin jatuh cinta dan sedih. Semoga ada orang lain yang berbaik hati.

Keesokan harinya kujemput kakakku lagi tapi tak kutemui nenek itu. Esok lusanya lagi kujemput kakakku. Setengah jam kakakku belum keluar juga, aku pergi sebentar ke tukang jus dan tak berapa lama akhirnya kakakku datang. Saat ingin pulang, kakakku berbisik sambil memberi isyarat dengan matanya bahwa di belakangku ada nenek pemungut sampah itu. 

Kuberikan roti dan beberapa lembar uang lalu diulurnya tangan hitam itu, tangan yang kotor karena sampah itu tak digunakannya untuk meminta. Ia manfaatkan segala yang ia punya untuk mencari rezeki yang halal. 

Ia tak meminta.

Ia bekerja dengan apa yang orang lain anggap sudah tak berguna. Seketika aku ingat ibuku di rumah, mungkin usianya tak jauh beda dengannya. Ia ucap terima kasih lantas aku pun beranjak pergi. Ia masih memandangku sambil terus mengucap beberapa kata yang aku tak sanggup dengar. Aku mengingat ibuku lagi.

Aku kenang tangan yang kotor itu, tangan kotor tapi tak meminta.

Sekarang aku kangen dan sepi. Terkenang tangan itu, terkenang wajahnya yang sayu. Kusapa ia jadi doa di malam mini. Ibu sedang apa? Sudah makan belum? Semoga selalu sehat, Tuhan melindungimu dengan cara yang tak kita tahu.


April 2015

4.4.15

Tak Apalah

Tak apalah jika kau bungkam suaraku
Tuhanku Maha mendengar kata-kata yang bahkan tak kusuarakan

Tak apalah kau naikkan harga BBM sesukamu
Karunia Tuhanku tak pernah padam dan tak henti diturunkan padaku

Tak apalah kau tak adil padaku
Tuhanku Maha Adil dan pengadilanNya tak akan berat sebelah

Tak apalah kau tutup media-media bicara untukku
Toh telinga Tuhanku akan selalu terbuka termasuk hari Sabtu dan Minggu

Tak apalah kau ambil uangku, tabunganku, dan pajakku
Rezeki dari Tuhanku selalu cukup bagiku untuk mengganjal perut dan beli susu anakku

Namun..

Yang aku tak bisa berkata tak apa
Jika kau tak bolehkan aku cinta dan taat kepada Tuhanku

Yang aku tak bisa berkata tak apa
Jika kau tak bolehkan kami sesama manusia saling menyayangi

Yang aku tak bisa berkata tak apa
Jika kau jual bangku-bangku sekolah kepada kaum papa

Yang aku tak bisa berkata tak apa
Jika kau torehkan luka dan noda pada bumi pertiwi tercinta


April 2015

Menjadi Istri

Menjadi istri membuatku mengingat banyak hal tentangmu Aku bangun dan memasak untuk di rumah Berdoa semoga masakanku enak atau setidaknya ...